alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Kapten Stop Jadi Simbol Pahlawan Super dalam Protes di Cile

Syarifudin
Kapten Stop Jadi Simbol Pahlawan Super dalam Protes di Cile
Demonstran menggunakan tanda stop sebagai perlindungan saat protes mengecam pemerintah di Santiago, Cile, 29 Oktober. Foto/REUTERS/Jorge Silva

SANTIAGO - Pria berotot serta dengan penutup wajah dan kepala melindungi dirinya dengan rambu lalu lintas "stop" menjadi simbol baru dalam aksi protes di Cile. Foto pria itu pun menjadi viral di media sosial.

Dia dianggap sebagai pahlawan romantis perjuangan rakyat selama tiga pekan terakhir. Gambar "PareMan" atau "Kapten Pare" pertama kali difoto pada 30 Oktober oleh fotografer Reuters Jorge Silva saat unjuk rasa di pusat Alameda, Santiago. Pare berarti stop dalam bahasa Spanyol.

"Dia tokoh sangat mencolok di garis depan protes, dengan batu-batu melayang dan polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan siapa saja. Setelah saya mengambil gambar itu, dia menghilang begitu saja," tutur Silva yang memotret pria tersebut.



Gambar pria itu pun sejak saat itu digunakan berulang kali oleh para kartunis lokal. Tagar #PareMan menjadi trending di media sosial dengan beberapa orang menyamakan dia sebagai "Superhero Cile Pertama" dalam aksi unjuk rasa.

Protes di Cile dimulai dari menolak kenaikan tarif angkutan transportasi publik dan kini meluas menjadi kritik terhadap dana pensiun dan pendapatan, biaya utilitas yang mahal dan buruknya layanan publik. Lebih dari 7.000 orang ditahan, 23 orang tewas dan 1.659 demonstran terluka. 800 polisi juga terluka selama unjuk rasa.

Karikaturis dan ilustrator buku komik Guido Salinas menulis di Instagram bahwa Pareman mungkin tidak tahu simbol yang dia bawa di tengah buruknya catatan hak asasi manusia di Cile dan tuntutan sosial untuk mengakhiri dana pensiun yang rendah dan tingginya biaya utilitas.

"Ada sesuatu yang simbolis pada tameng yang pemberontak muda ini mungkin tidak dia lihat saat itu. Dia terjebur dalam kemarahan yang tak seorang pun dapat lari saat ini, ini hanya caranya melindungi diri," tulis Salinas.



(vhs)

loading...